Ini Salah Satu Penyebab Penyemprotan Pestisida Tidak Efektif.

Ini Salah Satu Penyebab Penyemprotan Pestisida Tidak Efektif.

Seringkali setelah melakukan penyemprotan mengalami atau merasa tidak nyaman atau mungkin kecewa dengan aplikasi pestisida kimia yang kita aplikasikan dirasa tidak efektif.  Setelah melakukan penyemprotan malah hama dan penyakit masih saja membandel. Padahal bahan aktif dan dosis sesuai anjuran.

BACA JUGA : Jangan Menyemprot Pada Saat Cuaca Panas Dan Kering Ini Akibatnya.

Ada banyak penyebab untuk kasus tersebut, hama nya sudah kebal (resisten) bisa saja salah satu alasannya.  Analisa ini bisa jadi benar, bisa jadi salah.  Bisa jadi karena dosis & bahan aktifnya yang kurang tepat.

Namun, jangan salah hal sepele yang sering terlewatkan oleh petani pada waktu penyemprotan pestisida adalah air.  Penggunaan air untuk melakukan penyemprotan pestisida harus memperhatikan kondisi pH air dan pH bahan aktif pestisida yang digunakan.

PH air berpengaruh terhadap efektifnya tidaknya penyemprotan pestisida. Anggap saja bahan aktif & dosis seeta tehnik yang lain sudah sesuai.

Mengapa Pengukuran pH Air Penting?

Aplikasi pestisida akan efektif jika di buat dengan larutan semprot yang reaksinya Asam atau kadar pH larutan hasil pencamupuran pestisida dengan air adalah pH 4,5-5.

Pestisida umumnya diformulasikan sebagai konsentrat dengan kondisi sedikit asam, netral, atau sedikit alkalis.  Banyak pestisida yang mengalami proses alkaline hydrolysis pada pH diatas 7 (dikutip dari Panut 2021, dari Willowood, __; Rinehold & Jenkins, 2012), bahan aktif pestisida akan terdegradasi (terhidrolisis) menjadi senyawa lain yang tidak bersifat pestisida.  Dengan terhydrolisisnya bahan aktif pestisida berakibat penurunan efikasi pestisida.

Banyak bahan aktif pestisida (kecuali tembaga) lebih cepat terdegradasi dalam keadaan alkali, sedangkan keadaan asam malah lebih stabil.  Karena itu logis jika untuk mencampur atau melarutkan pestisida pada waktu penyemprotan sebaiknya menggunakan air yang pH-nya rendah.

Jika air yang digunakan untuk membuat larutan pH-nya lebih dari 5, menyebabkan umur larutan semprot menurun.  Jika kondisi pH air asam (kurang dari 5), umur larutan semprot akan jauh lebih lama. Sehingga jika sudah di aplikasikan/di semprotkan di tanaman akan bertambah lama efektifitasnya.

Bagaimana jika mencampur 2 bahan aktif yang berbeda syarat pH airnya?  Misalnya mencapur herbisida glifosat dan herbisida sulfonylurea (metil metsulfuron).

Glifosat stabil pada pH 3-9, sedangkan metil metsulfuron menghendaki pH air 7 ke atas.  Maka untuk mencapurnya gunakan air yang pHnya diatas 7.  Akan tetapi jika menghendaki pH rendah, dan lainnya menghendaki pH tinggi lebih baik tidak mencampur.

Bagaimana caranya air yang digunakan untuk mencampur pestisida pH-nya terlalu tinggi? Bagaimana cara menurunkannya.

Caranya yaitu dengan menambahkan adjuvant yang disebut dengan acidifer atau buffer.  Bisa juga menggunakan asam lainnya seperti Asam Nitrat (HNO3), asam cuka, atau asam sitrat yang biasa dibeli di toko kimia.  Contoh merk dagang larutan penurun pH yang sudah di olah yaitu Biosoft.

BACA JUGA: Gunakan Selalu Surfaktan Dalam Setiap Penyemprotan Pestisida Kecuali Yang Ini

Saran Penggunaan pH air untuk Pencampuran Pestisida

  1. Acuan umum adalah gunakan air yang sedikit asam, yaitu pH 4,5 – 6.  Namun sumber lain menyebutkan sebaiknya menggunakan air dengan pH 4-5.
  2. Untuk bahan aktif yang stabil atau tidak terhidrolisis penggunaan pH alkalis. Untuk pestisida dengan bahan aktif bifentrin, asfenvalerat, klorotalonil, dan abamektin yang stabil pada pH 5-9. Untuk bahan aktif glufosinat ammonium, glifosat, mesotrion, sprodinil, juga toleran pada keadaan asam hingga alkalis, sehingga penggunaan air pada pH 4,5-6 masih dapat diterima. 
  3. Khusus untuk herbisida dari kelas sulfonyurea sebaikan menggunakan air yang pH-nya di atas 7.

Umur Larutan Semprot

Jika air dan pestida sudah dicampurkan, dan kemudian diukur pH larutan semprotnya, maka hal ini mempengaruhi lama simpan larutan semprot tersebut jika tidak langsung digunakan untuk penyemprotan hari yang bersangkutan akibat sesuatu hal, hujan misalnya. Maka jika pH air  larutan semprotnya 3,5-6, maka  umur larutan semprot 12 jam, dan jika pH larutan semprotnya ada pada pH 6,1-7, maka umur larutan semprot 1-2 jam

Sumber Artikel:

  • Dari beberapa sumber yang sudah disesuaikan dengan keperluan SEO
  • Panut Djojosumarto: Pengetahuan Dasar Pestisida Pertanian dan Penggunaannya, Agromedia Pustaka, Jakarta. 2020.

Image Google

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You cannot copy content of this page
<